Sunday, August 14, 2011

Thalabah

In The Name of Allah

Indahnya tarbiyah yang diterapkan oleh Rasulullah,

                                 

Satu kisah tentang sahabat bernama Thalabah..

Pada suatu hari,Rasulullah mengirimkan satu utusan kepada Thalabah untuk di hanatr kepada suatu tempat yang agak jauh. Dia perlu merentasi padang pasir dan bukit bukau untuk melangsaikan tugasnya. Tanpa banyak soal,Thalabah melaksanakan dengan patuh dan taat.

Dalam perjalanan merentasi padang pasir,tiba-tiba angin kuat menderu. Maka terselak lah kain pelindung kamar air sebuah rumah. Secara tidak sengaja Thalabah ternampak akan seorang perempuan sedang berkemban mandi di kamar air di rumahnya. Thalabah terus mengucap panjang,dalam hatinya timbul rasa berdosa yang amat sangat. Thalabah terus terlupa akan utusan yang perlu dihantarnya. Yang dia ingat ketika itu hanyalah dosanya yang ternampak akan aurat seorang perempuan.

Tanpa berlengah,dia terus mendaki bukit dan bermunajat memohon ampuanan dari Allah. Dia tidak makan dan hanya minum susu kambing yang ada di lereng bukit. Kebetulan, jika pengembala kambing lalu di situ. Dia terus bermunajat dan memohon ampun dari Allah lamanya.

                                               

Pada masa yang sama,di sisi Rasulullah timbul rasa bimbang akan utusannya itu, pergi dan tidak pulang-pulang lagi. Maka,Rasulullah mengutuskan Umar r.a menjejaki di mana sebenarnya Thalabah. Dalam perjalanan, Umar ternampak akan Thalabah di atas bukit Entah apa yang di lakukannya di atas bukit itu,bisik Umar kehairanan. Di dekati terus Thalabah, Thalabah lemah longlai di saat di sapa Umar. Rebah kelemahan..Umar terus bertanya tentang apa yang berlaku sebenarnya terhadap diri Thalabah. Maka Thalabah menceritakan apa yang berlaku dalam kelemahanya.

Namun,selesainya bercerita Thalabah terus melemah dan tidak bermaya dan di saat itu juga dia melepaskan nafasnya terakhir. Disaat diri bermunajat dan memohon ampun akan dosa yang tidak di sengajakannnya. Tidak di sengajakannya.

Disaat pengebumiannya,ramai sahabat dan muslimin sekitar itu turut menghantar jasadnya ke kubur. Pada saat ketibaan Rasulullah,para sahabat dan para muslimin membuka jalan untuk baginda menuju ke pusara Thalabah. Walaupun,jala yang dibuka luas,tapi kelihatan Rasulullah terhimpit jalan menuju ke pusara. Ibarat berada dalam kesesakan.

Maka,para sahabat dan muslimin terasa amat pelik,sedangkan jalan yang di buka luas untuk Baginda.
Jawab Banginda;

"Kalian tidak melihat bertapa ramainya malaikat-malaikat datang memberi penghormatan terhadap beliau.."

Semua orang di situ terdiam kekaguman dengan sahabat bernama Thalabah...

                                            

Lihatlah betapa hebatnya penangan tarbiyah itu sendiri...

1 comment:

  1. salam.The defenders of da'wah.InshaAllah.

    ReplyDelete

AIM TOWARDS THE END..

AIM TOWARDS THE END..