Thursday, November 29, 2012

Bila mak bersuara

In The Name of Allah


Tiba-tiba sony xperia mini berbunyi. Ada mesej baru masuk...

"Mak akak da bising-bising la sebab akak balik sekejap-sekejap. Dia kata lebih baik tak payah balik. Sebelum ni die ok je.. Tiba-tiba je.." sender : ukhti siti.

Saya sekadar baca,tak boleh nak reply sebab sedang dalam perbincangan dengan akhwat lain. Kena fokus.
Sedang kami memerah idea dalam perbincangan,tiba-tiba talefon berbunyi lagi. Kali ni,kak Siti yang talefon. Mungkin sebab saya tak reply mesej die kot. Saya minta izin untuk menjawab.

"Zu,dah beli tiket dah?"
"Belum lagi,saya tengah ada discussion. Dah habis nanti saya pergi beli.."
"Oh,okay. Zu,taw tak mak akak dah bising-bising dah...."

Tak sempat dia nak teruskan.

"Tu la saya dah baca mesej akak..nanti saya call ya, Saya tengah discuss skang ni..."
"Owh okay..."


Malam tu kami jumpa di KL Sentral untuk naik ETS sama-sama.


"Akak tak taw la kenapa mak akak tiba-tiba bising. Mak akak buat ayat 'touching-touching' bila akak nak keluar. Dia kata kenapa tak tunggu die jumpa doktor dulu..."

"Mak akak nak jumpa doktor?Kenapa?"

"Mak akak ada lymphoma. Doktor nak bedah rabu ni. Tapi tiket akak balik Sabah selasa ni. Mana sempat nak tunggu. Tak kan nak burn,mahal kot nak beli baru. Akak cuti sampai selasa je pun."

"Patutlah mak akak touching,dia kan tengah sakit sekarang ni. Lepas tu akak nampak macam tak kisah je..balik lepas tue keluar balik..."


"Tapi sebelum ni akak keluar tak de pulak. Yang akak tak tahan tu,mak akak kata 'nanti kalau mak dah tak ada buat la apa yang nak buat sekarang'..."

"Mak'ai,touching giler..."

"Akak rasa tension je lepas mak akak cakap macam tu.Lepas tu,akak lepaskan kat adik-adik akak yang tengah bising-bising kat dalam rumah. Akak kata kat diorang.."

"Diamlah,angah tengah pening ni fikirkan masalah umat ni..."

"Syabas la akak,hebat betul kata-kata. Lepas tu apa diorang kata?"

"Diorang diam je..."

Haha,pernah alami? Tiba-tiba mak kita buat ayat-ayat touching yang mencairkan sedikit hati kita. Rasa tak sampai hati lah dan sebagainya.



Saya tiada komen,sebab Allah dah mudahkan untuk saya. Tapi,kita perlu sentiasa mempersiapkan diri kita dengan halangan-halangan yang bakal dihadapi. Persiapkan diri kita dan persiapkan keluarga kita untuk menerima inilah kita,inilah jalan yang kita pilih.

"Mat,nanti ko dah kerja binalah rumah batu untuk mak dan ayah... "

"Mak,ayah jangan risau..mat sekarang ni tengah bina rumah yang lebih hebat dari rumah batu untuk mak dan ayah.."

"Eh,yeke..ada pulak duit kau,kat mana kau bina."

"Mat,tengah bina kat syurga bersama keredhaan Allah..nanti kita boleh sama-sama rehat dan santai kat sana.pasti lebih aman dan selesa..." ^-^

Agak-agak,apa mak dan ayah Mat balas?


Saturday, November 17, 2012

Harapan untuk esok hari


In The Name of Allah


Manusia tidak tahu apa yang berlaku pada esok hari bukan bermakna hanya harus berserah.
Letakkanlah harapan untuk esok hari,
Dia akan melaksanakan yang terbaik.

Ya Allah 
Bantulah saudara-saudara kami di Palestin.
Kurniakan mereka pertolonganmu..
Jangan biarkan kami di sini berhenti berdoa..
Penderitaan mereka tidak pernah berhenti..
Tiada sebab untuk kami berasa selesa di sini..
kami saudara mereka dan mereka saudara kami...

Ya Allah,
permudahkanlah segala-galanya..


biar terjatuh,tersungkur,termengah-mengah,atau mengeluh
tapi jangan pernah berhenti mengejar redhaNya..












Tuesday, September 11, 2012

Menata de Coco


In The Name of Allah



Menjadi pelajar tahun akhir memang akan sibuk...

Tengok jadual kelas pun dah jadi paralyse tetiba.

Bertambah dengan kekusustan projek penyelidikan. Ada yang kata baru nak mula setelah semuanya baru di approve. Ada pulak yang kena tukar method,kena tukar tajuk... Tak kurang juga kepada yang kena ulang balik semula..

"Saya tak puas hati la dengan result kamu... Saya rasa kamu kena buat semula..." senang je Prof C cakap macam tu.

"Rasa" yang dikatakan sama je dengan "nak". Cuma mungkin bunyinya baik sikit.

Tapi memang Prof C selalu kata,buat research memang macam tu. Buat sekali tak akan terus menjadi.
 Memang betul tanpa apa-apa bantahan. Tapi yang menjadi masalahnya ialah masa! Masa sangat suntuk untuk completekan segala-galanya. Tinggal 6 minggu je lagi..beserta dengan jadual pembelajaran yang sangat tersusun cantik.

Perbualan hangat sekarang..

"eh..tak percayalah kita dah final year. Rasa macam second year je lagi..."

Saya sendiri pun macam tak berpijak dibumi yang nyata lagi. Betul ke aku ni nak jadi pharmacist. Layak ke eh? Usah dipersoalkan layak atau tidak. Tapi laksanakan amanah yang diberikan...

Menjadi daie jugak sibuk. 

Sana sini dengan urusan-urusan pentingnya.

"Macam mana ye tajmik kita kali ni? Nak buat hari apa yang sesuai..."

"MOM kenapa tak hantar-hantar lagi?"

"Bila kita punya next syuro...? "

Cukup untuk fokus kepada dua perkara ni betul-betul. Tak payah nak susah-susah join benda-benda lain..

"weh,jom g tengok wayang..." haha..

InsyaAllah,
Busy memang busy..

Tapi biarlah busy itu sekadar fizikal bukan mental.

Jangan disetkan diminda kita akan busy dan sibuk. Tapi bersedialah untuk menghadapi kesibukan dan keperitan bergelar pelajar tahun akhir... Susan diri,masa,iman dan harian dengan cemerlang!

"Kamu pasti akan diuji dengan hartamu dan dirimu. Dan pasti kamu akan mendengar banyak hal yang snagat menyakitkan hati dari orang-orang yang diberikan kitab sebelum kamu dan dari orang-orang musyrik. Jika kami bersabar dan bertaqwa,maka sesunggunya yang demikian itu termsuk urusan yang patut diutamakan.."(3:186)

Allah akan permudahkan urusan hamba-hambaNya yang Dia sayang.
Banyakkan berdoa dan berusaha..

Tie to Allah!

Jangan kata BUSY tapi kata aku READY!


cukup sekadar karutan yang menjana sebelum kelas bermula esok!


Wednesday, August 15, 2012

Fitrah Kita

In The Name of Allah

Fitrah manusia mahu dekat dengan Tuhannya
Bila rasa lapang dan kosong dia akan cari Tuhannya
Bila rasa sedih dan tertekan dia akan cari Tuhannya

Bila bersama Tuhannya dia akan tenang dan lapang
Hati yang sedih sudah gembira
Masalah yang menggunung rasa macam dah merata

Tapi sering kali,
Movie,game ,facebook,chatting,makan,hiburan
Menjadi rutin yang tak boleh di tinggalkan
Saat masalah melanda
Ini yang dicari sebagai solusi pertama

.Masa berlalu tak terasa kerana asyik berfb
Masa 2 jam terlalu singkat untuk berhibur
16 episode movie sanggup diharungi dengan berjaga malam
Ronda bazar mencari makanan rasa tak puas

Adakah ini yang di Tuhankan.

Solat teraweh 8 rakaat dah mengeluh panas
Stay up untuk tilawah give up sebab mengantuk
Tahjud dibuat macam patuk ayam

Malang sekali manusia kerap tersalah berTuhan

Kenapa kita solat,nak baca surah panjang-panjang lepas baca Al-Fatihah
Boleh pulak soalan ini menjengah
Tiba-tiba hati jawab sendiri
 Supaya kita lama-lama mengadap Allah
(mungkin ada jawapan yang lebih tepat)

Usah berTuhankan pada benda pada manusia.
Sebulan perlatihan dalam Ramadhan 
Satu kelas pengajian berlansung
Mengajar manusia kembali kepada fitrah
Fitrah berTuhankan Allah
Yang menciptakan dan mematikan

"Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Islam) sesuai fitrah Allah disebabkan Dia telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada ciptaan Allah. Itulah agama yang lurus,tetapi kebanyakkan manusia tidak mengetahui." (30:30)

Ayuh kembali kepada Allah
Dengannya terletak segala solusi 
Sedang dia yang memberikan masalah itu
BerTuhankan dengan Tuhan sebenar
Dia rasa semua masalah mampu dihadapinya


sesuci macam fitrah baby: Nur Izz Qairen

Selamat Menyambut Aidil Fitri
(^-^)

in pharmaceutical lab waiting for nata to freezing
hope all is welz

Monday, August 6, 2012

Dalam Rakaat Terakhir

In The Name of Allah

Serangan ke atas bandar HAMA berlaku ketika Mujahideen FSA sedang bersolat selepas selesai menjaga satu demontrasi yg diadakan di bandar ini. Dalam rakaat terakhir ketika Qunut mereka telah diserang, Lantas selesai solat terus menggapai senjata ke tangan kembali ke barisan hadapan medan pertempuran.

"Kami adalah tentera Allah
Siap melangkah menuju ke medan juang
Walau tertatih kaki melangkah
Jiwa perindu syahid tak akan goyah"

"Wahai tentera Allah bertahanlah
Jangan menangis walau jasadmu terluka
Sebelum engkau bergelar syuhada
Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah..."

"Letih tubuh dalam perjalanan..
Saat hujan dan badai merasuk badan
Namun jiwa harus bertahan..
Kerna perjalanan masih panjang..."


Sunday, August 5, 2012

Kelat Sekarang

In The Name of Allah

"Akak boleh tak saya nak mulakan semula dari bawah..."

Hanya senyuman yang diberi kearah muka yang bergenang air mata.

Suasana sunyi. Masing-masing menghayati suasana yang sedang berlaku.

"Anti tak boleh patah balik.." sambil mengeleng-gelengkan kepalanya.

Inilah jawapan dari kakak itu.

"Sekarang ni saya baru nak faham. Saya rasa useless kalo teruskan... Dakwah entah apa-apa,study pun hampeh! "

Dia teruskan kata dengan sedu sedan walaupun dia sendiri dapat mengagak keputusan yang bakal diberi.

Kini bukan dia sorang,yang lain juga ikut menghayati dengan linangan masing-masing. Mereka juga mengerti memahami.

Ini dulu yang berlaku kepada dia. Tapi dia tetap disini. Langkah masih tetap diteruskan. Dia sedar segalanya perlu dimulakan dengan keterpaksaan. Namun,bukan selamanya keterpaksaan itu wujud. Benar,rasa teruk dan tak berguna itu wujud tapi ia boleh diperbaiki. Tapi lebih seronok jika diperbaiki bersama bukan berseorangan.

Sekarang sorang demi sorang sudah tidak bersama lagi. Tipu jika hatinya tak terusik. Jauh dalam sudut hati..jiwa tertanya-tanya kenapa aku masih disini. Padahal dulu dia yang mula-mula bercita-cita untuk itu.
Jika diimbas kembali pasti lucu.





Hati manusia Allah yang pegang.

Satu hari,ketika masa terluang dia mulakan perbualan. Dimulakan perbualan ringkas tetapi kemudian diikuti dengan isu yang masing berpusing dikepala otak. Sengaja dibangkitkan,nak dengar pendapat dan pengalaman dari orang lain.

"Akak tak terasa sangat tapi terkejut jugak la..." cuba menjawab persoalan.

"Memanglah akak dah lama..dah biasa.Saya ni baru nak jinak-jinak..saya kadang-kadang mula meragui."

"Huish! Akak tak pernah pun rasa macam tu. Akak rasa bahagia je dulu sehingga sekarang. Kalo tak mesti akak dah macam kawan-kawan yang lain. Pergi kelab,kejar dunia,cari hiburan....buang masa buang duit." dengan selamba kakak itu menjawab.

Diam,hati kosong lagi.


"Sejak dua menjak ni...saya mula rasa berat nak melangkah. Nak pergi nak bersiap nak fikir..nak buat,nak datang sini pun rasa berat.. rasa malas." kali ni dia telus.



" Kadang-kadang bab kecil pun kita tak settle. Contoh boikot, ikhtilat..akhlak...aurat. Kalau benda-benda macam ni pun kita tak boleh nak jaga,macam mana kita nak jaga dakwah,..."

Ringkas tak menjawab,tapi terkena.

Benda-benda ni simple je tapi kadang-kadang kita ambil enteng. Tapi pertolongan Allah susah nak datang. Renunglah sendiri..guna iman jangan guna nafsu!

Hakikatnya memang begitu. Jalan dakwah jalan penuh ujian. Kadang-kadang ujian diikuti dengan kemudahan dan kita pun tersenyum penuh kesyukuran. Tapi kadang-kadang ujian diikuti dengan rintangan dan dugaan. Tak habis lagi kekuatan dibina diruntuhkan semula. Tak cukup masa tapi inilah hakikatnya. Tak segalanya mudah...tak setiap masa senyuman masih mampu terukir. Kadang-kadang muka kelat..mencari solusi.

Rasa nak lari tapi tak nak tinggalkan. Tanpa tarbiyah kita mesti kembali ke jalan jahiliyah.

Tekanan itu mampu dihadapi oleh orang yang sabar menanti redhaNya.

Selamat Meraikan Kemuliaan Ramadhan

Friday, June 29, 2012

Jom

In The Name of Allah


"Dengan die anti tak leh guna ganti nama ana anti... Kena guna nama dia."

"Hmm.."

Macam macam jenis akhwat kita jumpa. Nak cara ni,tak selesa dengan cara ni,lebih selesa dengan cara ni..

Tapi yang penting berbuatlah dengan cinta,dengan kasih sayang.
Seorang murobiyah perlu itu ada sikap keibuan,keperihatinan...

"Ala..ana tak pandai la.."


"Anti kena belajar jugak. Ana tahu kat luar anti nampak je keras dan tegas. Tapi hati tu masih lembut...ada taman,bak kata orang"

Berseloroh kami berlima..

Itulah hakikatnya..

Dalam tarbiyah ni tapaknya bukan sekadar IMAN tapi juga UKHUWAH.
Iman itu untuk bekalan kekuatan diri sendiri dan ukhuwah pulak untuk dikuatkan.Kedua-duanya sangat-sangat diperlukan supaya KEMANISAN tetap mengalir dalam menelusuri jalan tarbiyah yang penuh onak dan liku ini.Seorang yang bergelar daie tak akan mampu untuk hidup seorang.Tak mungkin seorang daie tak mampu untuk ada cinta di hatinya.Sedangkan Allah telah mengajarkan dia tentang cintaNya yang agung.




Jika dikenang-kenang zaman jahiliyah rasanya tak layak untuk dapat rasa nikmat pengampunan dari Allah. Rasa diri ni kotor penuh dosa. Apatah lagi berasa layak untuk berada di barisan orang -orang yang soleh.
Tapi  hakikatnya,saat kita datang berjalan kepadaNya, Allah mampu untuk datang berlari kepada kita. Menerima diri kita yang penuh dosa. Yang dulunya sungguh lalai sungguh jauh darinya.

Dalam kita ditarbiyah. Perkara pertama yang kita belajar adalah cinta Allah.

"Jangan difikirkan diri kita tak layak.. Allah itu maha pengampun lagi maha penyayang."


"Jalan tarbiyah ini bukan untuk orang yang baik-baik.. tapi untuk orang yang nak jadi baik"


"Kasih sayang Allah itu seluas langit dan bumi... Tak akan pernah habis jika di sebarkan kepada semua hambanya"



“Wahai hamba-hambaku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Alllah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sungguh,Dialah yang maha Pengampun,maha Penyayang” (39:53)



Macam-macam kata semangat yang diluahkan untuk meneguhkan hati kita. 

Tapi kenapa bila CINTA itu sudah sampai kepada kita,tak mampu untuk kita sebarkan?

Persoalan yang ibarat penampar di pipi sendiri.

lembutkablah hati ini dengan cinta

Ya Allah ajarkanlah kami tentang cintamu.. 
Dekatkan kami dengan akhlak Rasulmu...
Untuk kami sebarkan sebagai inti kepada tarbiyah..

LETS' CHANGE

Friday, June 22, 2012

Ana memang...

In The Name of Allah

"Asif la,ana memang seorang phlegmatik. Ana memang susah nak  berfikir dan sensitif dengan antunna punya masalah"

"Jadi kalo seorang phlegmatik tu memang tak perlu hirau tentang masalah orang lain. Dia memang akan hidup dalam dunia dia sendiri la? Hanya memikirkan tentang diri sendiri?"

Diam,tiada balas.

"Afwan,ana memang seorang choleric yang sangat cepat melenting bila statement tak wajar di keluarkan."

Apa perasan anda sekarang?
Pernah buat personality test?


Selalu berlaku bila seseorang itu memberi alasan berdasarkan personaliti dia. Nanti si sanguini pulak...

"Ana memang tak pandai nak manage,ana seorang sanguini"

Apa kita nak balas?

Hal ini akan jadi satu penyakit yang kronik jika tak dirawat segera. Memberi alasan atas alasan personaliti memang sangat tak wajar. Cukup,jika kita buat personality test untuk orang lain tahu siapa kita sebenarnya. Biar orang yang berurusan dengan kita faham dengan sikap kita dan tahu bagaimana nak berurusan dan bergaul. Personaliti sanguini,phegmatik,choleric dan melancoly hanya rujukan untuk orang lain.

Bukan untuk diri kita!

Bukan bermakna untuk kita juga faham dengan sikap kita. Tapi untuk kita perbaiki mana kurangnya. Jika tahu diri ni memang jenis tak tersusun,maka buatlah jadual. Tak kan semua urusanya berterabur.

Tak mungkin kan.

Tapi apabila dia merasakan sesuatu perkara tu penting,saya jamin dia akan susun dengan baik walaupun dia seorang sanguini.

Ada akhwat pernah mengadu,urusannya tak teratur. Terlalu banyak yang perlu di uruskan. Sedangkan dia seorang choleric. Akhirnya,dia ditegur sebab merancang hanya dalam otak. Sudah bagus merancang tapi perancangan itu perlu ditulis sebab urusannya banyak.

Ada juga si melancoly,terlalu memikirkan akibat sehingga menyebabkan dia tidak bertindak.
Bagus tak sikap ni?

Berfikir tu bagus,tapi perlu berpada-pada. Bertindak saja belum...

Konklusinya,jangan pernah melimitkan keupayaan kita kerana terlalu mengikat diri dengan personaliti.

Kita adalah kita.

Tak selamanya kita kekal dengan personaliti itu. Bukan setiap masa kita perlu bertindak dengan personaliti itu.

Kita ada common sense. Kita masih manusia biasa.
Berinterkasilah sebagaimana kita ingin di layan.

Jangan pernah melabelkan diri kita apa-apa.

Tapi berusahalah untuk jadi hamba Allah yang bertaqwa.

Wednesday, June 13, 2012

Tak Mahu Luntur

In The Name of Allah

"Andai Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir rebah, 
maka akan ku berjalan ke seluruh dunia mencari jiwa2 muda. 
Aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka, 
tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas 
untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu 
menjadi sebuah banggunan tersergam indah.."

"Aku dapat membanyangkan al mujahid itu sebagai 
seorang lelaki yang sentiasa membuat persiapan, 
menyediakan bekalan, 
berupaya menguasai fikiran 
yang memenuhi setiap sudut jiwa segenap jurusan hatinya.
 Dia sentiasa berfikir dan menumpukan perhatian sepenuhnya 
terhadap persiapan yang terus menerus. 
Pulang dan perginya perkataan, bicaranya, kesungguhannya, dan gurauanya tidak melampaui bidang yang disediakan untuknya..
dirimu dapat membaca pada garis wajahnya, 
melihat kilauan matanya, 
mendengar pada gerakan lidahnya 
segala yang bergelora dalam hatinya berupa hawa yang melekat, 
kesakitan yang terpendam, 
keazaman yang benar, 
kesungguhan cita-cita yang tinggi 
dan 
matlamat yang jauh sentiasa memenuhi jiwanya...."

Imam Hassan Al-Banna





Kenapa asyik teringat..
Rindunya!!!
Moga aman dengan rahmatNya..
Abah kata pisah kejap je..
Tak sabar nak jumpa semula...
Alfatihah..

Thursday, June 7, 2012

Apabila gelap

In The Name of Allah

Satu kejadian kelam kabut di saat-saat akhir...


"Salam,kak. Malam ni ada lampu tak?"

" Tak da la.."

"ha? ye ke..saya nak buat kat mana ni..."

"buat kat bilik anti la.. sini tak da lampu,tak ada kipas"



Elektrik tak ada lagi hari ni. 




"Salam..antunna kat mana sekarang ni?"

"Kami dah sampai.."

"Kita nak buat kat mana ni? Buat je la kat sana.. ok tak?"

"hmmm... kat sini gelap. Panas.."

"Alamak ye ke... Kita buat muhasabah je la cam ni... Cane ni? Cepat fikir.."

"Ha… Ala…Tak tahu...cepat la bagi pengarahan.."

"Hmmm..tak tahu jugak la."

"Camne ni....cepatlah bagi pengarahan.."



 Selepas beberapa minit berfikir..

"Meh datang sini la.. Ana kat K5"

"Okay"
**********************************
"Kita buat kat K5 je..tak yah tahan teksi"
"Okay2"

**********************************
"Dah makan ke?"
"Makan lunch tadi dah sekalikan dengan dinner"

***************************************
"Salam antunna da kat mana? dah makan ke?"
"Jalan jam,kat traffik light... Belum..diorang nak tempah kat Ram"
"Ram tutup la..x ley tempah. Tak pe malam ni kita g makan je la..."



Alhamdulillah,dapat juga berkumpul. Mungkin caranya berbeza... Tak kisah bagaimana pun keadaanya. Tapi jumpa tengok muka pun dah cukup untuk menyentuh iman di dada. Muka orang-orang yang sanggup melangkah bersama-sama. Moga memori malam ni,dapat memperbaiki satu yang kurang antara kita.

Thank You Allah
Ini Kisah Tarbiyah Kami..

Bukan blackout yang terjadi sebenarnya...

Bak kata akhwat..


"Dalam list to do akhwat kita..semuanya hanya tindakan untuk gerak kerja je. Bayar bil elektrik tak muat nak letak..haha"

solute mantap!...toink3! ^-^

**nak exam...cuak! Gud luck to semua mujahid...
All the best.. Allah will do the rest..

Sunday, May 27, 2012

............

Kata-kata biasa...

"Pengorbanan itu pahit kerana Syurga itu manis"

 Pengorbanan yang pahit itu memang lumrah dan sunnah perjuangan. Rasulullah dan para sahabat dulu sangat hebat pengorbanan mereka. Bukan main-main. Bukan bila masa lapang baru bekorban.



Tapi dalam setiap pengorbanan itu,pasti ada kemanisanya. Cari kemanisan tersebut. 
Usah di fikirkan sangat apa pengorbanan yang telah dilakukan. 
Biar Allah yang uruskan. Memberi pasti lebih baik dari menerima. 


"Ithar lah untuk imannya."
Hampir terlerai air mata...entah sampai bila mampu untuk ithar?


Moga Allah terus memberiku kesabaran yang utuh.
Memudahkan segala urusan.

Friday, May 18, 2012

Ukhuwah ini bermula dengan Iqab

Kali ini rak-rak buku di selongkar mencari satu buku catatan.
Dairi.
Alhamdulillah jumpa. Dah lama tak buat catatan dalam buku ni.
Berhabuk!
Kesibukan hidup menyebabkkan dairi dilupakan
Tapi digantikan dengan planner.
Selak-selak balik helaian dalam buku ni.
Sebuah kisah kehidupan  yang tak pernah dijangkakan begitu..
Sungguh cantik aturan Allah.
Kuntum senyuman terukir
saat imbasan kenangan lalu datang menyinggah.

Semua kenangan dan perasaan di luahkan pada buku ni.
Diciptakan buku ni sekadar motivasi bagi memastikan
Hari ni lebih baik dari semalam dan esok lebih baik dari hari ini.

Namun aplikasinya hanya sementara.
Tapi kesannya agak bagus...boleh cuba sendiri.

Diari ini di cari balik untuk mencoretkan lagi kisah
Cerita untuk di kenang
Ujian untuk bersabar
Pengajaran untuk di ingati



15 mei 2012
selasa,10:15 malam

Satu kabaran yang tak di sangka-sangka..
Meruntun hati sebagai seorang sahabat perjuangan.
Ujian dariNya kali ini bukan ujian biasa.
Tak terbayang andai aku yang di uji sebegini
Jauh di sudut hati,aku dapat merasakan apa yang dia rasa..
Aku juga menangis,berat terasa di hati..
Jika aku begini pasti tuan badan lebih lagi.

Katakanalah pada aku wahai sahabat..
Apa yang boleh aku buat untuk buat hati kau tenang...?
Apa yang boleh aku lakukan untuk bagi kau kuat...?
Apa yang boleh aku beri supaya kau tetap positif...?
aku sanggup!

Tapi... 

Mesej yang di hantar tidak di balas
Panggilan yang di buat tidak di angkat
Mesti dia tak nak di ganggu sekarang..
Mesti dia nak cari ketenangan diri.
Tapi aku tak puas hati..
Nak jugak dengar suara dia
Nak jugak tahu keadaan dia
Aku takut,andai ada keputusan tak wajar diambil

Tak mahu terima!

Semalam..
Kami berjumpa..
Dia minta maaf dan pesan jangan marah..
Sebab tak reply mesej,tak angkat call
Aku cakap,tak pa aku faham..
Persahabatan kita bukan pada mesej dan call..

Mukanya kusam tak ceria
Hatinya aku tahu..
Pasti berat ibarat di timpa bata..
Senyuman nya senyuman pahit
Aku tahu dia cuba gagah!

Ya Allah kau peganglah hatinya dengan erat-erat supaya dia tak lari..
Aku mahu dia tetap melangkah bersama-sama aku
Kalo Kau bolak balikkan hatinya..
Tetapkanlah hatinya untuk mentaatimu,dalam agama mu,dalam berjihad di jalanmu
Aku mahu dia kuat seperti dulu..lebih kuat dari aku..
Aku mahu dia positif,
memandang sesuatu dengan lebih matang seperti dia dahulu..
Aku yakin pasti dia mampu untuk menghadapi ujian ini..
ujian yang hebat untuk orang yang hebat...

Jika tiada orang yang akan menyokong kau..yakinlah aku ada..
Jika tiada orang yang akan menghargai kau...yakinlah aku ada..
Jika tiada siapa mahu mendengar keluhan kau..yakinlah aku bersedia..

Jalan yang kita lalui ini bukan jalan biasa..
Jalan ini masih bersemak dan berduri
Tak ramai nak ikut jalan kita..
Tapi yakinlah jalan ini jalan yang terbaik untuk kita..

Aku nak kau kuat! kena kuat jugak!!!!!!!!!!!!!

still got tears to cry on...



Dairi yang diceritakan tak pernah wujud,
Dan bingkisan untuk dairi tersebut hanyalah copy and paste;
Dari hati yang telus ke jari-jemari...
Khas untuk dia..
Ukhuwah kita bermula dengan iqab...masih ingat?

Thursday, May 10, 2012

Biarlah sibuk

In The Name of Allah

Alhamdulillah,kelas farmakognosi habis awal hari ni.
Terus meluru ke makmal,untuk tukar air nata de coco..
Itulah rutin harian selama 20 hari ni..penat!

Langkah diteruskan jugak,ke perpustakaan.
Kali ni perlu jugak.
Handout berkepuk dalam fail,sampai dah tak muat.
Minta di layan..
Semua highlighter di keluarkan untuk memeriahkan dan meraikan nota-nota tersebut.


Tangan kemas memegang higlighter jenama Faster bewarna kuning..
Perkataan Responsibility in Ward Pharmacy... di gariskan.
Habis perkataan tersebut bewarna kuning..basah! Tapi kejap je ia mengering.

Sedang mata rapat memandang nota Amalan Farmasi III..
Fikiran merawang
Sekarang dan pukul 12.30 tengah hari
Mathurat aku dah settle belum ye?

Terkedu..



Biarlah kita kesibukan mana pun.. Sediakan juga ruang dan masa untuk menjaga hubungan denganNya.
Biarlah kita kesibukan mana pun.. Pastikan Dia yang kita utamakan dulu.
Biarlah kita kesibukan mana pun.. Jaga amalan-amalan kita.
Biarlah kita kesibukan mana pun.. Perihatinlah terhadap kondisi hati ni yang mahu tenang dan lapang.

Inilah yang kita akan rasa jika terlalu utamakan kerja..kerja..kerja.

Hari ni..
Talefon aku habes bateri dari awal pagi..
Tapi hati rasa seronok..
Allah bagi masa untuk lupakan sementara..
Bersihkan hati dan luruskan niat..

Semoga Allah permudahkan segala-galanya.

Sunday, April 29, 2012

Hanya manusia biasa

In the Name of Allah 

Ada apa dengan BERSIH ?
Apa tujuannya setelusnya...
Apa fungsi asalnya...
Kenapa melayu yang beria-ria?

bersih lagi 
bersih.


Saya tak faham betul la,rasanya baru je buat baru-baru ni...
Eh,rupanya ada lagi...

Jadi apa natijahnya...

BERSIH 2.0
apa yang telah berubah?
apa yang telah diubah?


BERSIH 3.0
datang lagi..
gas pemedih mata lagi..
rusuhan lagi...
di penjara lagi...
kematian berlaku lagi..

Tapi kita masih saja begitu..

Ada yang kelaparan..
Mengharungi perjalanan yang jauh..
Bermalam dalam kereta..tidur yang tak lena..
Mandi hanya di perhentian...

Tenaga,wang,dan masa di korbankan...
Semata-mata untuk tunjukan perasaan..
Hanya dalam sehari kita berpenat dan keletihan...
Kemudian pulang ke rumah masing-masing..

Masih begitu....
Tetap di kedai kopi di waktu luang..
Tetap merokok..
Tetap solat lewat..
Tetap juga boros..

Negara kita masih macam tu,umat kita juga begitu,remaja kita juga tetap begitu,dan aku tetap begini..


lebih baik berhimpun dengan keluarga

Niatnya betul tapi caranya pada saya salah...pasti ada cara yang lebih baik..lebih professional dan lebih matang..

Kenapa ketika waktu solat,ketika azan berkumandang kita tak dapat mengumpulkan seramai itu jemaah di masjid. Solat 5 waktu beramai2...qiamulail beramai2...kita bina keutuhan begitu. Nampak kan kesungguhan dari diri kita... Saya yakin,musuh pasti gerun..

Ketika Rasulullah berdakwah...pernah ke Rasulullah dan para sabiqul awalun,serta sahabat dan sahabiah bersama-sama umat Islam lain berdemonstrasi ?

Sebelum ini,saya amek tak endah je perkara ni..cukup setakat itu. Bagi saya benda ni tak penting..banyak benda lain perlu saya fikirkan.. Haha..

Ternyata saya salah setelah kejadian hari ini terjadi...
Hanya sekadar pendapat diri..jika tak setuju biarkan saja. Tak semestinya saya betul..


UKM PHARMACY AWARENESS 2012

AIM TOWARDS THE END..

AIM TOWARDS THE END..