Tuesday, July 23, 2019

Surat Hati

Bismillah,

As the time passes, aku makin dah takde perkataan untuk di luahkan. Semuanya di telan diam-diam. Tak mampu nak luahkan pada manusia, tak sempat nak luahkan di keyboard.. hanya mampu terluah dengan Nya itu pun masih terkedu untuk menyusun kata-kata. Hanya hati mampu terluah menyakini Allah memahami.

Jalan cerita manusia tiapnya berbeza. Tak mungkin sama aku dengan kau. Lain... lorong jalanan yang kita pilih pun berbeza. Tujuan dan matlamat kita berbeza. Tak layak untuk di bandingkan, tak perlu di cemburukan sebab kita tak punya tanda aras yang sama. Kita tak lalui pengalaman yang sama kita tak tempuhi ujian yang sama dan yang plaing penting kita tak punyai cita-cita dan matlamat yang sama. Jauh! 

Semalam masa jumpa atey, aku cakap aku trauma dengan kegagalan. Hampir semua target tak tercapai. Aku makin lost. Perjalanan ape yang aku lalui ni. Aku dah tak eager macam dulu. Aku dah tak semangat. To many things i passes through. Seems the road not smooth for me maybe. 

But on top of that, 
Ya Allah aku masih belajar untuk bergantung dan berharap kepada Mu. 
Aku masih belajar untuk tetap mengutamakan Mu.
Aku masih belajar mendidik untuk manisnya bekorban di jalanMu

Aku tak sehebat Khadijah 
Aku tak sehebat Asma
Aku tak sesetia Aisyah
Aku tak sekuat Khaulah
Aku tak setanding dengan Fatimah.



Aku rendah, terlalu rendah dan terlampau jauh untuk mereka. Tapi Ya Allah aku cuba dengan pelbagai kelemahan yang aku ada, dengan kegagalan demi kegagalan aku lalui.. rasa tak layak tu menggunung di fikiran. Tapi rasa berdosa dan rasa takut akan azabMu.. lemah dna terlalu lemah.

Banyak aktiviti dan perbuatan harian ku merosakkan hati dan iman tanpa aku sedar. Kadang aku terlalu ikut ikutan manusia di luar sana sehingga aku lupa priority hidupku sendiri. 

Moga luahan ini yang mampu aku coretkan di baca oleh Allah dulu untuk mendidik supaya aku jujur dengan diriku. 

Allah, jangan biarkan aku kecewa dengan diriku. Jangan biarkan aku trauma dengan ujianMu. Yakinkan aku dengan janji-janjiMu. Cukupkan aku dengan kasih sayangMu. Didiklah aku supay cita-cita akhiratku yang menguasai kehidupan aku sehingga akhirnya.

Dekatkan aku dengan kalam suciMu.
Dekatkan aku dengan lmbatan sirah kekasihMu.

Surat cinta untuk Allah,
Dari hamba yang lemah.

Thursday, February 28, 2019

Hakikat Penciptaan Manusia

Bismillah.

It has been long time no more writing here. Now i try to set is as my commitment. 

“ Write it sharpen your brain” - Dr Beni

Alhamdulillah , selepas sebulan lebih hampir satu persatu ayat dalam surah Al Insan di bahaskan dalam usrah di bawah bimbingan murobbiah. Surah Al Insan adalah salah satu surah yang saya suka sangat bila membaca terjemahan ayatnya. Bila di bincangkan secara terperinci lagilah bertambah kefahaman mengenai surah ini. Kehebatan mukjizat Nabi Muhammad s.a.w.


Di awal surah menekankan tentang hakikat penciptaan manusia. Tapi sebelum itu ayat ini di mulakan dengan persoalan yang lembut supaya manusia ini berfikir.

                               Image result for hakikat manusia

“ Bukankah pernah datang kepada manusia waktu daripada masa, yang ketika itu merupakan sesuatu yang belum disebut? ” 
(Al Insan :1)

Ayat seterusnya Allah menjawab persoalan - persoalan tersebut. Hakikatnya manusia ini di ciptakan daripada air mani yang hina yang bercampur - campur yang akhirnya lahir pelbagai kaum, generasi, warisan dan juga keturunan. Semuanya berasal dari sesuatu yang hina. 

Kemudiannya Allah menjelaskan bahawa:

1.  Di tunjukkan kepada kita jalan lurus namun ada yang bersyukur dan jalan kufur
2.  Bagi yang kufur Allah sediakan rantai belengu dan neraka
3. Yang bersyukur/ berbuat kebajikan ( golongan abrar) dapat minum air kafur yang sedap lagi nikmat di syurga nanti.

Daripada 5 ayat awal surah Al Insan sudah cukup mengetuk hati dan fikiran kita tentang apakah tujuan hidup kita. Apakah pilihan hidup kita? Sedangkan Allah sudah cukup baik dan Maha baik menunjukkan kepada kita jalan yang lurus tapi manusia tetap dalam jahiliyah kerana sombong dan ego.

Justeru jadikanlah sifat bersyukur sebagai response atau tindak balas kita yang pertama. Response yang kemudiannay menjadikan pandangan, perasaan dan sikap kita berubah mengikut celupan yang Allah mahukan.

                               Image result for surah al insan


Ayat seterusnya Allah menceritakan maksud celupan Allah iaitu ciri-ciri Abrar yang dimaksudkanNya. 

1. Orang yang memenuhi nazar dan janjinya dengan Allah
2. Orang yang takut azab Allah
3. Orang memberi harta ( makanan, pakaian, masa, duit, etc )yang di cintainya kepada yang lebih memerlukan.

Betapa baiknya Allah menunjukkan kepada kita sesuatu yang kita perlukan. Tinggal hanya kita untuk memenuhi keperluan itu melalui mujahadah diri kita sendiri.

                              Image result for syurga

Golongan Abrar tersebuta akan di beri balasan yang sangat - sangat lumayan dari Allah swt berupa

1. Diberi pakaian daripada sutera
2. Duduk di pelamin ( bagi yang dah merasa boleh bayang perasaan bahagianya duduk di pelamin)
3. Petik buah buahan sambil duduk di pangkin ( subhanallah betapa relax nye )
4. Datang bidadari edarkan air dari gelas - gelas kristal yang ‘custome made’ ikut kemahuan kita 
5. Di kelilingi oleh pemuda yang tetap muda.

Nikmat mana yang kamu dustakan. Boleh bayangkan syurga atau dunia yang lebih nikmat ? Tak terbayangkan sebab tu kenapa ramai manusia gagal bermujahadah di dunia. Kita lupa tentang kehebatan nikmat mahal yang menanti kita di syurgaNya.

“Kenikmatan di dunia untuk di tepis dan di halangi kerana ianya hanya sementara. Sedangkan kenikamatan yang di sediakan untuk di nikmati sepuas-puasnya adalah di syurga. Ia sedang menanti..”

Sebagaimana Rasulullah s.a.w menolak segala tawaran wanita harta dan pangkat daripada orang-orang musyrikin Mekah. Satu je alasannya,

“ Maaf, Tawaran di syurga lebih lumayan.”

Cukuplah syurga menjadi motivasi untuk kita terus beramal dan berbuat kebajikan. Yakinlah Allah tahu di mana titik untuk menggembirakan hati hamba-hambaNya. Pasti yang kekal lebih baik daripada yang sementara.


thedofi
hambakerdil
280219
Sgpetani

Tuesday, January 22, 2019

Real Home


Bismillah.

" Home is where the heart belongs to "

Masih ingat seorang wanita bernama Asiah yang tinggal dengan Firaun?

Perkahwinan atas paksaan dan kehidupan beliau bersama Firaun bukanlah satu perkara yang mudah. Beliau sebagai wanita yang beriman tetapi tinggal bersama manusia yang mengaku dirinya sebagai tuhan.Walaupun dalam keadaan sebegitu Asiah mampu untuk terus mempertahankan imannya. Bahkan beliau begitu berani untuk menentang Firaun yang begitu zalim. Sehingga suatu saat, Firaun mengarahkan Asiah di ikat tangan dan kakinya kerana tetap enggan mengaku Firaun sebagai tuhan. Namun, apa yang tetap d doakan oleh Asiah adalah..

"Ya Allah, hadiahkan aku rumah di syurgaMu.."

Sejauh mana kita mampu untuk terus istiqamah menjaga iman, meningkatkan keyakinan kita kepada Allah tanpa ada sedikit cebisan keraguan dalam setiap takdir dalam kehidupan. Ada masa kita gembira dan ada masa kita sedih ada masa kita kecewa dan ada kita bahagia. Begitulah rencah masakan, adanya manis adanya masam ada juga tambah sedikit garam. Kombinasi perasaan dalam kehidupan menyedarkan kita bahawa kita hanya hamba. Hamba yang harus patuh pada setiap ketentuan Allah dengan redha.

“Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhannya dengan hati yang redha dan diredhaiNya..”
 (Al Fajr : 27&28)

Moga Allah juga menghadiahkan rumah di syurgaNya.

22012019

AIM TOWARDS THE END..

AIM TOWARDS THE END..